10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

    Berbicara tentang sejarah memang menarik untuk diperbincangkan. Temasuk di dalamnya hal-hal sadis yang mengerikan. Di zaman dulu, khususnya abad pertengahan metode penyiksaan terkenal sebagai hukuman atas perbuatan jahat, maupun kepentingan khusus lainnya. Dari sekian banyak metode penyiksaan sadis, berikut ini ada 10 metode penyiksaan paling mengerikan pada abad pertengahan.

Imalement: Sebuah Tiang Tajam Didorong Dari Bawah Melalui Tubuh Korban

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

Jika Anda adalah Vlad the Impaler (lebih dikenal sebagai Dracula) dari abad ke-15 Rumania, Anda hanya menususk korban dengan memaksa mereka untuk duduk di tiang yang tajam dan tebal. Tiang kemudian diangkat tegak dan korban pun terangkat dengan kesakitan.

Seringkali, tiang akan tembus di tulang dada sehingga ujungnya bisa terletak di bawah dagu untuk mencegahnya tidak bergeser. Ini bisa membuat korban tiga hari tersiksa sebelum mati. Vlad melakukan ini antara 20.000 sampai 300.000 orang. Konon kabarnya dia sedang makan sambil menonton penyiksaan ini.

The Judas Cradle: Lubang Pantat Korban Ditusuk Sampai Robek

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

The Judas Cradle mungkin sedikit kurang sadis daripada Impalement tapi masih dalam kategori mengerikan. Anus korban atau vagina akan ditempatkan di atas titik dudukan berbentuk piramida, kemudian diturunkan di atasnya dengan tali. Efeknya dimaksudkan adalah untuk meregangkan lubang tersebut selama jangka waktu yang panjang, atau ditusuk secara perlahan-lahan.
Korban biasanya dalam keadaan telanjang, menambah penderitaannya dan kadang-kadang pemberat ditambahkan ke kaki untuk meningkatkan rasa sakit dan mempercepat kematian. Penyiksaan ini bisa berlangsung selama beberapa jam untuk menyelesaikannya. Alat siksaannya jarang dicuci, sehingga korban juga bisa terganggu dengan infeksi yang menyakitkan.

Coffin Torture: Penyiksaan Dalam Kandang Yang Terbuat Dari Logam, Dipatuk Layaknya Mangsa Seekor Burung

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

The Coffin Torture sangat ditakuti di Abad Pertengahan, dan sering terlihat di film-film yang menggambarkan waktu (seperti Monty Python Holy Grail). Korban ditempatkan di dalam kandang besi yang dibuat dalam bentuk seperti tubuh manusia. Penyiksa bisa memaksa korban kelebihan berat badan dengan membuat alat penyiksa yang lebih kecil, atau bahkan membuat "peti mati"  dengan ukuran sedikit lebih besar dari tubuh korban untuk membuatnya lebih nyaman. Kandang sering digantung di pohon atau tiang gantungan.

Apabila seseorang melakukan kejahatan serius, seperti bid'ah atau menghujat, yang dihukum mati di dalam peti mati di mana korban ditempatkan di bawah sinar matahari yang memungkinkan burung atau binatang untuk memakan dagingnya. Kadang-kadang penonton akan melemparkan batu dan benda-benda lain untuk lebih meningkatkan rasa sakit.

The Rack : Didesain Untuk Menyiksa Setiap Sendi Dari Tubuh Korban

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

Siapa yang tak mengenal The Rack,  yang diyakini sebagai bentuk penyiksaan yang paling menyakitkan di abad pertengahan. Alat ini terdiri dari bingkai kayu dengan dua tali mengarah ke bawah dan dua diikat ke pegangan di bagian atas. Sebagai alat penyiksa dengan gerakan memutar, tali akan menarik lengan korban, akhirnya membuat dislokasi tulang dengan keras. Jika penyiksa terus memutarnya beberapa anggota tubuh akan terlepas atau robek langsung dari tubuh.

Pada Abad Pertengahan, berbagai varian baru dari The Rack bermunculan. Paku ditambahkan agar menembus punggung korban ketika ia dipaksa untuk berbaring di meja. Sebagian anggota tubuh ditarik terpisah, begitu juga sumsum tulang belakang, dan meningkatkan tidak hanya menngkatkan rasa sakit fisik, tapi juga rasa sakit psikologis, bahkan jika ia ingin bertahan hidup, ia pasti menderita cacat seumur hidup

The Breast Ripper : Air Mata Menyakitkan dan Pemutilasi Payudara Wanita

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

Digunakan sebagai hukuman mengerikan bagi wanita, digunakan untuk menimbulkan rasa sakit, kehilangan darah dan memutilasi payudara mereka. Ini biasanya digunakan untuk wanita yang dituduh melakukan aborsi atau perzinahan.

Cakar yang tajam, merah, panas, dan ketika terkena payudara korban, paku akan menembusnya dengan kuat dan sangat menyakitkan. Mereka kemudian menariknya untuk merobek atau merusak payudara korban. Jika korban tidak dibunuh dia akan takut untuk hidup sebagai orang dengan payudaranya cacat yang mengerikan.

Sebuah varian umum yang dikenal sebagai "The Spider," yang merupakan instrumen serupa yang melekat pada dinding. Payudara korban disiksa tetap dengan cakar dan wanita itu ditarik oleh penyiksa dari dinding, membunuh dan menyiksa mereka. Ini adalah hukuman brutal yang sering mengakibatkan kematian korban.

The Pear Of Anguish :Merobek Lubang, Merusak Tulang Rahang


10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan
Instrumen brutal ini digunakan untuk menyiksa wanita yang melakukan aborsi, pembohong, penghujat dan homoseksual. Instrumen yang berbentuk seperti buah pir ini dimasukkan ke dalam salah satu lubang korban: vagina bagi perempuan, anus untuk homoseksual dan mulut untuk pembohong dan penghujat.

Instrumen terdiri dari empat bagian yang perlahan-lahan terpisah satu sama lain sebagai penyiksa. Perangkat akan merobek kulit  atau setidaknya merusak lubang korban. Ini juga bisa memecahkan tulang rahang. Penyiksaan ini jarang membuat kematian, tetapi sering diikuti dengan metode penyiksaan lainnya.

The Breaking Wheel : Digunakan Untuk Menghancurkan Bagian Tubuh Korban Yang Digunakan Untuk Melakukan Kejahatan

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

Juga biasa disebut The Catherine Wheel, perangkat ini selalu membunuh korbannya, tetapi melakukannya dengan sangat lambat. Anggota badan korban diikat ke jari-jari roda kayu besar. Roda itu kemudian perlahan-lahan berputar sementara penyiksa menghancurkan kaki korban dengan palu besi, menyiksa mereka di berbagai tempat.

Setelah tulang-tulangnya patah, dia dibiarkan di roda sampai mati. Kadang-kadang roda ditempatkan pada tiang tinggi sehingga burung bisa memilih dan memakan daging manusia tersebut. Ini bisa memakan waktu hingga dua atau tiga hari baginya untuk mati akibat dehidrasi.

Saw Torture : Memotong-motong Korban

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

Gergaji adalah perangkat penyiksaan umum karena mereka mudah ditemukan di sebagian besar rumah dan tidak ada perangkat yang kompleks yang diperlukan. Ini adalah cara mudah untuk menyiksa dan membunuh korban yang dituduh melakukan praktek sihir, perzinahan, pembunuhan, penghujatan atau bahkan pencurian.

Korban diikat terbalik, sehingga darah akan dialihkan ke otak. Hal ini memastikan bahwa korban dipertahankan kesadarannya selama mungkin, memperlambat kehilangan darah dan menyebabkan penyiksaan maksimal. Penyiksaan bisa berlangsung beberapa jam.

Sementara beberapa tubuh korban dipotong sepenuhnya dan sebagian dijadikan sebagai isyarat simbolis, kebanyakan korban hanya dipotong hingga perut mereka untuk memperlambat korban mati.

The Head Crusher : Mengkompres Tengkorak, Menghancurkan Gigi, Mengeluarkan Bola 
Mata

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

The Head Crusher adalah metode penyiksaan yang populer yang digunakan oleh Inkuisisi Spanyol, dan banyak juga yang menggunakannya. Dagu ditempatkan di atas bar bagian bawah dan kepala di bawah topi atas. Penyiksa perlahan-lahan memutar sekrup, menekan bar melawan topi. Kepala kemudian perlahan-lahan dikompresi, pertama menghancurkan gigi dalam rahang, maka kematian akan datang perlahan-lahan dubarengi rasa kesakitan. Beberapa varian dari perangkat ini termasuk wadah kecil yang mengeluarkan bola mata karena mereka diperas keluar dari soket mata korban.

Instrumen ini adalah cara yang efektif untuk mendapatkan pengakuan, sebagai periode siksaan yang dapat diperpanjang selama berjam-jam jika penyiksa mengnginkannya. Jika penyiksaan itu berhenti di tengah jalan, korban sering mengalami cacat dibagian kepala, rahang atau mata.

The Knee Splitter : Mematahkan Lutut dan Bagian Lainnya

10 Metode Penyiksaan Paling Mengerikan Pada Abad Pertengahan

Alat lain disukai oleh Inkuisisi Spanyol karena fleksibilitasnya, adalah  The Knee Splitter. Itu adalah instrumen dengan lonjakan tajam dilengkapi di kedua sisi pegangan. Sebagai penyiksa dengan cara memutar pegangan, cakar perlahan meremas, mutilasi dan menembus kulit dan tulang lutut. Meskipun penggunaannya jarang mengakibatkan kematian, efeknya untuk membuat lutut sama sekali tidak dapat digunakan lagi. Itu juga digunakan pada bagian tubuh lainnya termasuk siku, lengan dan bahkan kaki bagian bawah.

Jumlah paku splitter lutut yang terkandung bervariasi dari tiga sampai lebih dari dua puluh. Beberapa cakar dipanaskan terlebih dahulu untuk memaksimalkan rasa sakit , itupun memiliki puluhan cakar kecil yang menembus daging perlahan dan menyakitkan.

Itulah 10 metode penyiksaan paling mengerikan pada abad pertengahan. Beruntunglah kita hidup di zaman modern ini dimana penyiksaan seperti itu sudah dihilangkan dan sudah ada yang mengurusi bagian kriminalitas.


sumber : http://www.oddee.com/item_96596.aspx

2 comments:

  1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini JAMAL ISMAIL seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar IBU DARNA yg dari singapur tentan AKI MAULANA IBRAHIM yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dr hasil ritual/ghaib dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus dan menang RM.230.000 Ringgit ,kini saya kembali indon membeli rumah dan kereta walaupun sy Cuma pekerja kilang di selangor malaysia , sy sangat berterimakasih banyak kepada AKI MAULANA dan jika anda ingin seperti saya silahkan Telefon AKI MAULANA Ibrahi di 0823-85950389 Untuk yg di luar indon telefon di +62823-85950389, Atau KLIK DISINI
    saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui AKI MAULANA saya juga sudah bisa sesukses ini. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, ini adalah kisah nyata dari seorang TKI, Untuk yg punya mustika bisa juga di kerjakan narik uang karna AKI MAULANA adalah guru spiritual terkenal di indonesia. Untuk yg punya rum terimakasih atas tumpangannya.






    Penarikan Uang Ghaib Oleh KIAY MAULANA IBRAHIM
    1.UANG SUKARNO TERLIPAT SENDIRI
    2.MUSTIKA BESI ANTI KULIT/CUKUR
    3.MUSTIKA MANUSIA ANTI KULIT/CUKUR
    4.MUSTIKA MERAH DELIMA ANTI KULIT/CUKUR
    5.MUSTIKA KERIS BERDIRI ANTI KULIT/CUKUR ATAU MUSTIKA APA SAJA YG PENTIG PUNYA KEKUATAN/KE AMPUHAN,JIKA BERMINAT KLIK DISINI ATAU HUB:AKI MAULANA IBRAHIM TLP.0823-85950389 TRIMA KASIH

    ReplyDelete
  2. KAMI SEKELUARGA TAK LUPA MENGUCAPKAN PUJI SYUKUR KEPADA ALLAH S,W,T
    dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor yang AKI
    beri 4 angka [9489] alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
    dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
    sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka PASANG NOMOR
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi KI SUBALA JATI,,di no (((085-342-064-735)))
    insya allah anda bisa seperti saya…menang NOMOR 670 JUTA , wassalam.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...